Kepadamu yang Telah Kulukai Hatinya Seenak Jidatku !!! Maafkan Aku, Karena Itu Merupakan Dosa Besar Bagiku

Masih teringat jelas dibenakku, kata pepatah yang sering kudengar dan tak sempat memahami makna dari kata tersebut, kecuali hanya sebuah lelucon belaka dan menjadi sebuah pepatah yang tak berarti bagiku. Hingga akhirnya aku baru memahami maknanya, setalah kau mulai berubah.

Bukan salahmu yang merubah sikapmu, hanya saja aku yang kekanak-kanakan untuk bisa memahami "kode-kode" yang kamu berikan. Bukan salahmu juga, jika kamu ingin mengakhiri hubungan ini. Itu semua kesalahanku yang tidak bisa memahamimu.

Maaf Via Hipwee.com

Maafkan aku yang terlalu naif, terlalu cuek dan tidak bisa mengerti perasaanmu. Mungkin jika  angin bisa bicara, dia akan mencemooh ku bersama rembulan. Bahkan sang mentari yang selalu menghangatkan bumi ini juga akan ikut mencaci maki ku.

Bukan Niat Hati Untuk Melukaimu, Hanya Saja Keegoisanku Membuatmu Terluka Terlalu Dalam


Sejujurnya kuucapkan, tak ada sedikit pun niat hati untuk melukai perasaanmu. Hanya saja sifat egoisku mengalahkan semua fakta dan sifatmu yang terlalu lembut. Mungkin aku memang tuli, tuli mendengar semua perkataanmu yang penuh kasih sayang.

Pasangan Kekasih Via hipwee.com

Atau bahkan aku juga sudah buta dan tak bisa melihat, melihat semua ketulusan yang kamu berikan dengan sepenuh hati. Bahkan seekor semut pun bisa memahami pasangannya, sedangkan aku tak bisa. Mungkin memang semut lebih berarti dibandingkan aku.


Meski Hanya Sementara, Terimkasih Sudah Mengajariku Arti Mencintai Dengan Tulus dan Ikhlas


Darimu aku belajar mencintai tanpa harus dicintai dan darimu aku belajar mencintai dengan setulus hati. Darimu aku belajar banyak hal, seperti laut yang selalu rindu dengan pantai atau seperti bulan yang tak terpisahkan dengan bintang.

Kelak, jika kita bertemu di penghujung jalan dengan pilihan masing-masing. Kumohon jangan membenciku atau tak menatapku, karena bagaimana pun kamu pernah menghiasi hari-hariku.

Tuhan, Jagalah Dia Seperti Malaikat Jibril yang Selalu Menyampaikan Wahyu Kepada Nabi Muhammad


Tak banyak yang bisa kulakukan untuk menebus kesalahanku, hanya doa yang bisa kupanjatkan di sepertiga malam. Aku memohon kepada-Nya semoga kamu bahagia dan terhindar dari semua keburukan duniawi. Meski air mata ini selalu berlinang membasahi pipi, tetap saja dosa yang kulakukan padamu tetap menjadi dosa.



Subscribe to receive free email updates:

Post a Comment